Sunday, 15 October 2017

My coward mind need a booster


Hai. Apa yang aku taip dekat bawah ni ayatnya skema sikit sebab ni draf untuk assignment sebenarnya. Malas nak taip banyak kali benda yang sama. Copy paste je la. Ok. Aku nak share pasal dari aku yang slow kalau bab-bab cakap dengan orang atasan/lecturer/yang seangkatan dengannya. Aku lebih selesa dengan manusia yang aku rasa sekufu untuk berkomunikasi. 

Sejak melangkah ke Tahun 2 kursus sarjana ini, aku semakin merasakan yang aku overly intimidated to certain types of people. Sebenarnya perasaan seperti ini bermula sejak aku mengambil degree dahulu. Sebelum itu aku merupakan seorang yang confident dan berani ke hadapan (yang sama sekolah + matrik dengan aku tahu lah aku macam amna. Hehe.). Mungkin kerana sewaktu di universiti, aku di kelilingi oleh thousands of great people (siapa suruh masuk uni tu, nasib baik tak masuk UM) yang membuatkan aku berasa sangat kerdil. 

Sebelum ini aku tidak merasakan perkara itu mengganggu kehidupan aku tetapi ia berlainan sekarang. Ia seperti satu kelemahan dan mengganggu proses pembelajaran aku. Aku merasa intimidated dengan higher ups people at college or works, super outgoing and confident person, people who I think will make fun of me or judge me and competent and knowledgeable person. Apabila berada bersama atau di hadapan mereka, aku berasa tidak yakin untuk memberi pendapat atau berkata mengenai apa sahaja. Ia membuatkan aku seolah-olah seorang yang pendiam dan tidak tahu memberikan jawapan atau pandangan. Kadang kala aku memberikan idea sambil memandang ke arah rakan bukan ke arah pensyarah, berkata sesuatu yang pelik ataupun aku hanya akan “mumbling” (always happen. Because my mind just blank and I can't think of anything. It's ridiculous). Perkara sebegini membuatkan aku tertekan dan marah kepada diri sendiri. 

Pada asalnya aku merasakan bahawa hanya aku sahaja yang mengalami perasaan sedemikian. Tetapi sewaktu aku mencari maklumat mengenai ini di dalam internet, rupanya perkara ini bukanlah sesuatu yang luar biasa. Jadi, aku akan berusaha untuk berubah. I need to change my mind set. They are just human, not dinosaur. So what if I'm wrong? What is the worst thing that will happen?  (cakap senang =P) 

Walau bagaimanapun, aku bersyukur kerana pada semester ini aku dapat belajar dengan supervisors yang aku tidak berasa intimidated di klinik dan untuk research. Jadi, proses pembelajaran aku menjadi lebih mudah dan selesa. Aku lebih berani untuk bertanya soalan, berkongsi idea, memberi jawapan dan menghulurkan bantuan. Aku ingat lagi masa mula-mula pergi pejabat SV research aku dulu. Dia memang professional habis masa tu dan aku cuma krik, krik, krik. Aku rasa dia perasan sebab dia pun psychologist. Of course dia boleh perasan. Lepas tu bila jumpa dia, dia borak dengan aku macam coworker yang boleh gelak sama-sama. Then, I can be myself in front of her. 


Ok, that's all. Bye. 

Saturday, 9 September 2017

Lawatan Ke Muzium Negara dan Bangunan Sultan Abdul Samad

 Assalamualaikum. Hai!

Entri ni boleh dikatakan throwback moment jugak lah sebab ni kisah beberapa hari sebelum negara kita menyambut Hari Kemerdekaan ke-60. Misi menjejak bangunan-bangunan bersejarah ni asalnya nak menggunakan bas KL hop on hop off tu tapi plan berubah di saat akhir. Kita naik MRT dan LRT saja lah ye. Memandangkan sekarang MRT Muzium Negara dah ada, lagi mudahlah nak ke sana. Waktu lawatan dari pukul 9 pagi sampai pukul 6 petang. 


Ni laluan kalau naik bas tu. Cadang nya nak ke Muzium Negara, Tugu Negara, Masjid Negara dengan Dataran Merdeka.
Gambar dari Google


Kita hanya merancang, Tuhan yang menentukan. Kita ke Muzium Negara dan Bangunan Sultan Abdul Samad je ye. Dari MRT Muzium Negara tu boleh terus ke KL Sentral. Dari KL Sentral, naik LRT Kelana Jaya Line untuk ke Masjid Jamek.

Bila dah sampai depan pintu tu, maka tersergam indahlah Muzium Negara yang menempatkan segala macam barangan tinggalan masyarakat terrrdahuluuuu kala. 

Kita kasi gambar malu-malu harimau Malaya sikit sebab bergambar tepi jalan raya dengan kereta lalu lalang.

Kebetulan pulak ada pameran Sukan SEA masa ni. Dah dijangka tapi excited jugak sebab spesis tak Google dulu apa yang ada, terus terjah je.

Jom kita tengok apa ada dekat dalam. Dulu masa kecik je pergi sini, dah ingat-ingat lupa dah.

Ni je gambar yang agak sesuai untuk dipertontonkan di khalayak ramai. Heh. Sebab yang lain gegar la, tak sopan la, tak cantik la. Stress mak. 
Dalam bangunan tu ada 4 galeri. Dari zaman purba, kerajaan Melayu, penjajahan sampailah zaman sekarang. Bayaran masuk RM2 sahaja.
(Gambar dari Google)

Harga tiket Muzium Negara (gambar dari website Muzium Negara)


Suka bahagian ni. Kerajaan-kerajaan Melayu. Ada ukiran (mural kot, entahlah namanya apa) Hang Tuah lagi tau. "Ta' Melayu Hilang Di-Dunia".

Lepas dah jelajah 4 galeri tu, pergilah sekejap tengok kedai cenderamata kot-kot ada yang berkenan nak dibuat kenangan. Ada jual duit-duit lama dekat situ dengan harga yang lebih tinggi la (of course). Masa ni ingatkan dah habis dah la kawasan muzium tu. Tiba-tiba je terjumpa bahagian pameran dekat belakang muzium. Masa tu ingatkan tempat tu tak boleh masuk ke apa sebab tak nampak orang lalu. Nasib baik penyambut tetamu jemput kita masuk. 

Ada pameran pakaian Primadona Saloma. Kita yang buta fesyen ni tengok aje la. Bila tengok Saloma pakai tak nampak pelik tapi bila tengok baju saja, pelik la jugak.

Am I beautiful as you? (Ahaksss)

Sebelah pameran Saloma, ada pameran SEA games. Ni main style bola jaring. LoL. Boleh try golf, takraw, tinju dan bola keranjang dekat sini. 

Lumba lari dengan siapa pon tak tau lah.

Benda dalam kaca jangan diusik lah. Ish ish ish dia ni. Nak jugak merasa pegang obor.

Nampak muka abah-abah di sebalik kaca. Uuuuu~

Tayangan bersama Mr. Harimau. Tak ingat dah apa yang ditayang sebab kepenatan bersukan.
Dekat sekitar bangunan muzium tu, ada muzium lain lagi tapi tak masuk hari tu sebab dah tutup. Pergi lambat sangat. Huhu. Tapi ada banyak pameran lain lagi kat luar-luar tu. Ada kereta api (lokomotif wap), kereta kebal, tiang pengebumian, istana satu, dan segala macam lagi lah. 

Kalau naik bas hop on hop off tu, dia akan stop dekat area pintu gerbang ni.

Dekat sebelah pintu gerbang tu, ada lokomotif wap ni. Tak tau la boleh test drive ke tak =P

Alkisahnya, bila kepenatan, muka macam cekodok basi jadi nye.

Kalau ke Bangunan Sultan Abdul Samad + Dataran Merdeka, naik je LRT ke Masjid Jamek. Jalan sikit, dah sampai. Tak adalah sampai masuk dalam bangunan tu, tengok dari luar je la. 

Sambil-sambil jalan tu, singgah kejap dekat Masjid Jamek. Dekat masjid ni ada orang yang bagi jubah warna merah macam dekat Masjid Putrajaya (maybe untuk lebih menutup aurat).

Kalau datang sini, tak sah kalau tak ambil gambar payung gergasi ni. Payung ni hasil inspirasi daripada payung gergasi di Masjid Nabawi, Madinah.



Untuk yang belum tahu, bangunan di belakang itu lah Bangunan Sultan Abdul Samad.

Ni gambar dari belakang je. Sebab bahagian depan nye (Dataran Merdeka) sedang sibuk dengan persiapan sambutan Hari Kemerdekaan.

Counting days to celebrate our Independence Day.


Begitulah saja misi melawat bangunan bersejarah kita. Lain kali lah naik bas tu. Nak try jugak, tak kira. Ok. Have a nice day. Daa~~
 

ALL RIGHT RESERVED BY NAJWA ZAHID|THIS BLOG IS DESIGN BY RRAI